Islamic Widget

Tuesday, September 27, 2016

Aku tuntut di Akhirat



Maafkan saya semua ...tolong maafkan saya

"AKU TUNTUT DI AKHIRAT!!"

Sahabat, jangan sampai keluar dari perkataan kita sedemikian. Masyar, waktu dan keadaan yang menyebabkan Rasulullah menangis teringatkan suasana yang sangat mengerikan. Ambillah iktibar dari hadith yang disampaikan Rasulullah s.a.w ini mudah-mudahan menjadi iktibar dan pedoman. Sahabat, belajarlah memaafkan.

Kisah Pemuda yang menuntut kezaliman saudaranya lalu memaafkan kemudian dapat masuk Syurga.

Anas r.a. yang menceritakan,

"Ketika Rasulullah s.a.w sedang duduk, kami melihat baginda tersenyum sehingga kelihatan gigi serinya. Maka Umar r.a. berkata, 'Apakah yang membuat engkau tertawa, wahai Rasulullah, demi ayah dan ibuku yang menjadi tebusanmu?' Rasulullah S.a.w menjawab, "Ada dua orang lelaki dari kalangan umatku sedang berdiri di hadapan Tuhan Yang Maha Agung, Maha Suci, lagi Maha Tinggi.

Lalu salah seorangnya berkata, 'Wahai Tuhanku, ambillah hakku dari saudaraku ini.' Allah s.w.t berfirman, 'Berikanlah kepada saudaramu itu akan haknya.' Lelaki yang dituntut berkata, 'Wahai Tuhanku, tiada sesuatu pun dari amal baikku yang tersisa." Lelaki yang menuntut berkata, 'Wahai Tuhanku, bebankanlah kepadanya sebahagian dari dosa-dosaku'."

Anas melanjutkan kisahnya, "Lalu kedua mata Rasulullah s.a.w mencucurkan air matanya, kemudian bersabda, "Sesungguhnya hari itu adalah hari yang sangat berat, iaitu hari manusia memerlukan orang-orang yang menanggung sebahagian dari dosa-dosa mereka.'

Maka Allah s.w.t. berfirman kepada si penuntut, 'Angkatlah penglihatanmu dan lihatlah ke syurga-syurga itu!' Lelaki itu mengangkat kepalanya dan berkata, 'Wahai Tuhanku, saya melihat kota-kota dari perak dan gedung-gedung dari emas yang dihiasi dengan batu permata. Untuk nabi manakah ini, untuk siddiq siapakah ini, dan untuk syahid siapakah ini?'

Allah berfirman, 'Untuk orang yang mahu membayar harganya.' Lelaki itu bertanya, 'Siapakah yang memiliki harganya?' Allah berfirman, 'Engkau pun memiliki harganya.' Lelaki itu bertanya, 'Apakah harganya, wahai Tuhanku?' Allah berfirman, 'Kamu maafkan saudaramu ini.' Lelaki itu berkata, 'Wahai Tuhanku sesungguhnya sekarang saya memaafkannya.' Allah S.w.t berfirman, 'Peganglah tangan saudaramu ini, dan masuklah kamu berdua ke syurga'." Kemudian Rasulullah s.a.w bersabda;

"Kerana itu, bertakwalah kamu kepada Allah, dan perbaikilah hubungan di antara sesama kamu. Kerana sesungguhnya Allah kelak di hari kiamat akan memperbaiki hubungan di antara sesama orang-orang mukmin,"

(Hadith ini diriwayatkan oleh Al-Hafiz Abu Ya'la Ahmad ibnu Ali ibnu Al-Musanna Al-Mausuli di dalam kitab Musnad-nya. Dia mengatakan, telah menceritakan kepada kami Mujahid ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Abdullah ibnu Bukair, telah menceritakan kepada kami Abbad ibnu Syaibah Al-Habti, dari Sa'id ibnu Anas)

Dan ingatlah jua pesanan Rasulullah s.a.w,

"Barangsiapa yang didatangi saudaranya yang hendak meminta maaf, hendaklah memaafkannya, apakah dia berada dipihak yang benar atau yang salah, apabila tidak melakukan hal  tersebut (memaafkan) , nescaya tidak akan mendatangi telagaku (di akhirat)."
(Al-Hakim)

"Barangsiapa memaafkan ketika dia mampu membalas maka Allah memberinya maaf pada hari kesulitan."  (Ath-Thabrani)

"Barangsiapa yang tidak mahu memberi ampun kepada orang, maka dia tidak akan di beri ampun." (Ahmad, dari Jabir bin Abdullah r.a)

Sahabatku yang disayangi. Tidaklah rugi memberi maaf. Walau kita tidak bersalah, walau kita dipihak benar. Mengalah tidak semestinya kalah.

JafriMahmoodi

Ketetapan rezeki

Yang sudah ditentukan untuk orang lain, tidak akan sampai kepada kita. Yang sudah ditentukan untuk kita, tidak akan sampai kepada orang lain.Habib Ali Zaenal

Jika kamu bertawakkal kepada Allah benar-benar tawakkal nescaya Allah merezekikan kamu seperti DIA merezekikan burung. Burung keluar pagi dalam keadaan lapar dan pulang petang dalam keadaan kenyang” (Riwayat Ahmad, al-Tirmizi dll, sahih).

Monday, September 26, 2016

Nyamuk

Subhanallah! Hebatnya Allah.

Seekor nyamuk diletakkan di bawah mikroskop, diperbesar 400 kali!

Ternyata di kepalanya terdapat 100 mata..
Berat nyamuk yg hanya 0,001 gram

Di mulutnya ada 48 gigi
Di dadanya ada 3 buah jantung!, ditiap jantung ada 2 atrium,2 bilik jantung ,dan 2 katup jantung

Nyamuk memiliki alat pendeteksi panas
Dan nyamuk melihat segala sesuatu dengan pendeteksi panasnya

Memiliki alat pencair darah krn darah manusia itu kasar bagi nyamuk agar boleh mengalir di belalai nyamuk,dia mengambil contoh darah dulu baru mula menggigit

juga memiliki alat pembius sehingga org yg di ambil darahnya tidak merasa sakit saat proses pengambilan darah,beberapa detik kemudian barulah efek bius itu hilang

Dan...

Belalai nyamuk memiliki 6 buah pisau! 4 buah pisau untuk membuat luka berbentuk segi empat sedang 2 pisau membentuk lubang sesuai tabung penghisap darah

Di kaki nyamuk terdapat cakar dan terdapat alat seperti bekam sehingga dapat menempel di tempat yg licin

Masya Allah semoga nyamuk yg kecil ini boleh menambah keimanan kita kpd Allah, aamiin yaa Rabbal 'aalamiin

Firman Allah Ta'ala ; SESUNGGUHNYA  ALLAH  TIDAK  MALU MEMBUAT  PERUMPAMAAN  SEEKOR  NYAMUK  ATAU  YANG  LEBIH  KECIL  DARI  ITU. ADAPUN  ORANG-ORANG  YANG  BERIMAN,  MEREKA  TAHU  BAHWA  ITU  KEBENARAN  DARI  MAHAPENCIPTA. TETAPI MEREKA  YANG  KAFIR  BERKATA, "APA  MAKSUD  ALLAH  DENGAN  PERUMPAMAAN  INI ?  DENGAN  PERUMPAMAAN  ITU  BANYAK  ORANG  YANG  DIBIARKAN-NYA  SESAT  &  DENGAN  ITU  BANYAK  PULA  ORANG  YANG  DIBERI-NYA  PETUNJUK.  TETAPI  TIDAK  ADA  YANG  DIA  SESATKAN  DENGAN  PERUMPAMAAN  ITU  SELAIN  ORANG-ORANG  FASIK.
(Al Baqarah,26)

Musibah Dan masalah

Tiada seorang mukmin yang ditimpa oleh kepenatan atau penyakit atau risau fikiran atau sedih hati, walaupun jika terkena duri, melainkan semua penderitaan itu akan dijadikan penebus dosanya oleh Allah

- HR Bukhari-Muslim -

Sahabat

Sahabat2ku sekalian bacalah sejenak..

Diriwayatkan, bahawa :
Apabila penghuni Syurga telah masuk kedalam Syurga, lalu Mereka tidak menemukan sahabat2 mereka yang selalu bersama mereka dahulu sewaktu di Dunia.

Mereka pun bertanya tentang sahabat mereka kepada Allah:

"Yaa Rabb..
Kami tidak melihat sahabat-sahabat kami yang sewaktu di Dunia soalat bersama kami, puasa bersama kami dan berjuang bersama kami."

Maka Allah berfirman:
"Pergilah kamu ke Neraka, lalu keluarkanlah sahabat2 mu yang di hatinya ada iman walaupun hanya sebesar zarrah"
(HR : Ibnul Mubarak dalam kitab "Az-Zuhd").

Al-Hasan Al-Basri berkata: "Perbanyaklah sahabat2 mukminmu, kerana mereka memiliki Syafa'at pada hari Kiamat nanti".

Ibnul Jauzi pernah berpesan kepada sahabat2 nya sambil menangis:
"Jika kalian tidak menemukanku nanti di Syurga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah tentang aku:

"Wahai Rabb Kami..
Hamba-Mu si fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang ENGKAU..
Maka masukkanlah dia bersama kami di Syurga-Mu"

SAHABAT Ku..
Mudah2an dengan ini, aku telah mengingatkanmu Tentang Allah ..

Agar aku dapat besertamu kelak di Syurga & Redha-Nya..
آمِيّنْ. يَا رَبَّ العَالَمِينْ

Ya Allah

Aku Memohon kepada-Mu.. Kurniakanlah kepadaku sahabat2 yang selalu mengajakku untuk tunduk patuh & taat Kepada Syariat-Mu..

Kekalkanlah persahabatan kami hingga kami bertemu di akhirat kelak...

Oleh itu...

Carilah seberapa ramai sahabat yang baik yang menunjukkan jalan2 ke Syurga & jalan2 kebaikan.

WAHAI SAHABATKU

JANGAN LUPA BERTANYA TENTANGKU NANTI...JIKA AKU TIADA DI SYURGA NANTI

REZEKI

SEJENAK .....

Aku melihat hidup orang lain begitu nikmat,
Rupanya dia menutup kekurangannya tanpa perlu berkeluh kesah.
 
Aku melihat hidup teman-temanku tak ada duka dan kepedihan,
Rupanya dia pandai menutup dukanya dengan bersyukur dan redha.

Aku melihat hidup saudaraku tenang tanpa ujian,
Rupanya dia begitu menikmati badai hujan dlm kehidupannya.

Aku melihat hidup sahabatku begitu sempurna,
Rupanya dia berbahagia dengan apa yang dia ada.

Aku melihat hidup jiran tetanggaku sangat beruntung,
Ternyata dia selalu tunduk pada Allah untuk bergantung.

Setiap hari aku belajar memahami dan mengamati setiap hidup orang yang aku temui..
Ternyata aku yang kurang mensyukuri nikmat Allah..
Bahawa di satu sudut dunia lain masih ada yang belum beruntung memiliki apa yang aku ada saat ini.

Dan satu hal yang aku ketahui, bahawa Allah tak pernah mengurangkan ketetapan-Nya.
Hanya akulah yang masih saja mengkufuri nikmat suratan takdir Ilahi.

Maka aku merasa tidak perlu iri hati dengan rezeki orang lain.

Mungkin aku tak tahu dimana rezekiku. Tapi rezekiku tahu dimana diriku berada.

Dari lautan biru, bumi dan gunung, Allah telah memerintahkannya menuju kepadaku.

Allah menjamin rezekiku, sejak 9 bulan 10 hari aku dalam kandungan ibuku.

Amatlah keliru bila bertawakkal rezeki dimaknai dari hasil bekerja.
Kerana bekerja adalah ibadah, sedang rezeki itu urusan-Nya..

Melalaikan kebenaran dan gelisah dengan apa yang dijamin-Nya, adalah kekeliruan berganda..

Manusia membanting tulang, demi angka simpanan gaji, yang mungkin esok akan ditinggal mati.

Mereka lupa bahawa hakikat rezeki bukan apa yang tertulis dalam angka, tapi apa yang telah dinikmatinya.

Rezeki tak selalu terletak pada pekerjaan kita, Allah menaruh sekehendak-Nya.

Hajar berulang alik dari Safa ke Marwah, tapi air Zam-zam muncul dari kaki anaknya, Ismail.

Ikhtiar itu perbuatan. Rezeki itu kejutan.
Dan yang tidak boleh dilupakan, setiap hakikat rezeki akan ditanya kelak, "Dari mana dan digunakan untuk apa"

Kerana rezeki hanyalah "hak pakai", bukan "hak milik"...

Halalnya dihisab dan haramnya diazab.
Maka, aku tidak boleh merasa iri pada rezeki orang lain.

Oleh : Hamba Allah

Monday, November 16, 2015

Konvokesyen pra sek Thaqif dan anugerah cemerlang

Assalammualaikum..

Rasanya da setahun lebih juga tak pergi majlis anugerah anak-anak..Kalini dapat tengok Thaqif pula yang konvo bagi pra-sekolah kebangsaan bukit rambai. Alhamdulillah mama dan babah terkejut sebab bila tengok nama Thaqif terpilih jadi Pelajar Terbaik Akademik bagi Pra sek 2015.. memang mama nak nangis laaa..tak sangka..Tahniah Thaqif!!... Bagi kakak Dina pula jangan putus asa cuba rebut kategori-kategori mata pelajaran tahun hadapan..tahun ni tidak berpihak pada kakak...

Semoga anak-anak terus berjaya dalam pelajaran mengikut jejak zaman mama dan babah dulu heheheheh..

Jenguk-jenguk gak cete yang lain

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...